Déjà vu - Asdita Prasetya

Déjà vu


Kemarin, aku baru saja pergi ke suatu tempat yang belum pernah aku datangi sebelumnya, ketika kita ada di tempat yang baru pertama di datangi normalnya kita tidak tau apa yang ada di tempat itu secara mendetail, tapi berbeda dengan yang aku alami, ketika baru sampai dan melihat sekeliling aku merasa familier dengan tempat yang baru ku datangi dan merasa pernah berada disini, ditambah aku merasa tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.


Walaupun hanya beberapa detik aku seperti memiliki kemampuan super yang ada di film superhero

Tapi aku tidak benar – benar mempunyai kekuatan super, yang sebenarnya kualami adalah Déjà vu yang menurut Wikipedia adalah Merasakan sensasi kuat bahwa suatu peristiwa atau pengalaman yang saat ini sedang dialami sudah pernah dialami di masa lalu. Istilah Déjà vu pertama kali dikenalkan oleh Emile Boirac seorang peneliti berkebangsaan Perancis.

Ada beberapa jenis Deja vu yang sering terjadi

Deja Senti, fenomena kejiawaan dimana sesuatu yang telah dirasakan di masa lalu mirip dengan yang diraskan saat ini, kesamaan pada kedua pengalaman tadi membuat seorang merasa behwa dia telah merasakan hal yang sama di masa lalu.

Deja Vecu, Seorang yang mengalam kejadian ini merasa mengetahui apa yang akan terjadi dan mereka merasa telah mengingat hal tersebut.

Deja Visite, seorang yang merasa tahu secara detail tentang tempat yang belum pernah dia kunjungi sebelumnya.

Menurut penelitian hampir semua orang pernah mengalami Déjà vu. Kenapa bisa begitu, apakah kehidupan kita seperti halnya anime Naruto di TV yang sering diulang ?

Ada lebih dari 40 teori yang mencoba menjelaskan mengapa Déjà vu bisa terjadi, salah satu teori menjelakan Deja vu berkaitan dengan epilepsi, kejang yang terjadi pada bagian lobus temporal otak manusia yang mengakibatkan orang kehilangan konsentrasi secara penuh dan ahirnya membuat orang mengalami Deja vu. Lobus temporal adalah bagian otak yang berfungsi untuk mengigat, membaca, pengolahan visual, selengkapnya.
Lobus pada otak manusia
Lobus pada otak manusia
Teori lain yang disebut Familiar Based Recognition menjelaskan bahwa Deja vu terjadi karena kita tidak mengenali obyek yang kita temui secara penuh. Contohnya ketika kita pergi ke suatu tempat dan menemui suatu penda yang menarik perhatian kita, lalu dilain hari kita pergi ke tempat berbeda dan menemui benda yang sama, lalu tiba – tiba muncul rasa familiar dengan tempat baru tersebut kita merasa familiar dengan tempat baru yang kita datangi.

Biasanya orang yang sering mengalami Deja vu adalah mereka yang suka melakukan perjalanan, suka menonton film dan sering bermimpi itu terjadi karena mereka banyak mengingat banyak obyek dalam pengalaman mereka.

Tenang, bagi kalian yang sering mengalami Deja vu tidak perlu kawatir karena Deja vu bukanlah suatu penyakit atau kelainan, melainkan merupakan suatu fenomena lazim yang terjadi.
logoblog
Asdita Prasetya
Asdita Prasetya Updated at: 9/16/2017

22 komentar

  1. wah wah wah, banyak juga ya jenisnya. Lengkap tuh kalau di film final detination. Deja Visite gue belum pernah ngerasain kayaknya, tapi gokil sih... bisa berada di tempat yang kayaknya kita udah tau detailnya padahal baru sekali dateng.. kayak di film2. Rasanya pasti sesuatu banget tuh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setuju banget, final destination banyak menyangkut ini. Juga film Deja Vu dari Daniel Washington, keren juga..

      Hapus
    2. Final destination, film yang sadess itu iya kan

      Hapus
    3. Yap, selain itu masih banyak film yg menyinggu masalah dejavu. Tapi, lewat penjabaran ini saga baru tau macam2nya. Kalo kagak gini, harus banyak research nih..

      Hapus
  2. Baru tahu kalau deja vu itu banyak jenisnya, ku kira ya udah satu aja :D
    Paham-paham sekarang, awalnya nya cuma tau tau aja deja vu itu..he

    Setelah tahu aku seperti pernah merasakan deja vu, hanya saja gak tahu apa yang aku rasakan waktu itu :D

    BalasHapus
  3. HAI ASDITA!!

    Wah gue baru tahu lo malahan kalau dejavu itu ada 3 macam begitu..kalau gue udah pernah beebrapa kali deja senti berarti. Dan begitu gue merasa, biasanya gue langsung ngomong,

    "Eh kayaknya gue pernah kayak begini deh. Persis banget lo di situ pake baju itu dan melakukan kayak gitu." Udah gitu doang sih hehehe

    BalasHapus
  4. Selain Deja Vu adalah lagi tuh lawannya tapi lupa namanya. Kalau pengalaman deja vu yang saya ingat adalah pernah singgah di suatu tempat, yang petunjuknya saya dapat dari mimpi. kalau gitu apa termasuk deja vu juga?

    BalasHapus
  5. Ternyata dejavu ada bnyak macamnya, kirain cuma satu aja,oh jadi dejavu itu aman kan? Bukan berarti aku tuh superhero yng punya kemampuan melihat masa depan hehe

    BalasHapus
  6. Rasanya gue juga pernah rasain Dengan Javu gini deh. Ya, mungkin hampir setiap manusia pernah mengalaminya dengan berbagai faktor pendukung.


    Dari tulisan ini gue tau, klo dejavu itu banyak macamnya. Hehe

    BalasHapus
  7. Eah baru tau kalo de javu itu ga cuma satu aja. Berarti kalo dari tulisan ini, yang paling biasa saya alami itu de javu senti. Biasanya kalau mengalami hal ini saya langsung megang kepala terus ngomong, 'aduh de javu' haha. Yang jenis de javu m
    Ketiga paling jarang sih, mungkin karena jarang travelling jadi jarang mengalami de javu yang tempat itu.

    Eh btw kalimat yang, 'melainkan merupakan suatu fenomena tidak lazim yang terjadi' barangkali yang dimaksud fenomena yang lazim terjadi ya?

    BalasHapus
  8. Wah baru tahu sayanya kalau dejavu ternyata ada tiga jenis, kirain jenisnya cuma dejavu saja..


    Kalau saya pribadi semenjak nikah sering banget ngalamin dejavu sama suami, kemana-mana bareng suami bawaannya dejavu mulu, entah itu cuma perasaan saya saja atau apalah tp sy beneran ngerasa pernah ngalamin kejadian itu, pernah datang ke tempat ini, tempat itu, ngelakukan ini, ngelakukan itu, sama suami, semuanya terasa kayak familiar banget.

    BalasHapus
  9. Hal yang paling masuk akan bagi gw itu yang terakhir, kayak kita ketemu orang baru dan merasa pernah bertemu dia sebelumnya. Kita sebenarnya pernah melihatnya sekilas tapi tidak memikirkannya, sosoknya terekam dalam ingatan jadi pas ketemu lagi jadi berasa familiar. keren juga ya kekuatan otak, bisa ngesave sendiri. :D

    BalasHapus
  10. Ini pertama kalinya aku berkunjung ke blog mas Adit.
    Tapi kayaknya aku pernah deh berkunjung ke sini sebelumnya.
    Apa ini dejavu ? wk

    aku sering banget dah dapet fenomena dejavu,
    kayak dejavu ke tempat baru terus aku udah tahu harus kemana,
    lalu dejavu bertemu orang, aku seakan tahu apa yang akan orang lakukan.
    POkoknya de javu the best dah, bikin seneng tapi bikin linglung juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya itu bukan deja vu deh mas awkwkw

      Hapus
  11. Untung de javu bukan penyakit ya, karena kok kayaknya aku juga sering ngalamin hahhaha
    Biasanya sih karena kebanyakan mimpi, tapi gpplah ya kan lazim kayak gt

    BalasHapus
  12. Ada yang bilang bahwa Deja Vu ini salah satu tanda bahwa otak kita sehat. Semakin sering Deja Vu, semakin sehat otak kita, katanya sih gitu...

    BalasHapus
  13. gue juga sering ngalamin dejavu. tulisan lo ini bermanfaat banget buat gue. gue jadi ngerti ternyata dejavu itu normal. tadinya gue ngira gue punya kemampuan gaib sehingga sering ngerasa pernah ngalamin hal yang berulang. ya ampun ternyaata gue normal.

    BalasHapus
  14. deja vu. klo kita inget mantan itu deja vu bukan :v wkwk. ternyata deja vu ada banyak macamnya toh... klo diliat dari non konteks ilmiah sih, katanya dejavu itu krn waktu sebelum kita lahir kita udah diliatin perjalanan hidup kita. nah dejavu itu sisa2 hal yang masih kita ingat :/

    BalasHapus
  15. Aku malah sering mengalami dejavu bro, tiap aku ketemu sesuatu yg baru, rasanya kayak udah pernah mengalaminya.

    Contoh pas aku jalan jalan ke taman kemudia ketemu wanita cantik, rasanya kok seperti udah pernah ketemu sebelumnya.

    Setelah aku cari cari alasannya, sampai aku buka di internet, ternyata aku jalannya muterin taman dan wanita itu juga muterin taman jadi bertemu beberapa kali wkwkwk.

    BalasHapus