Agustus 2015 - Asdita Prasetya

Ospek

Pesta 2015 ( Ospek Universitas Islam Indonesia )

Dua minggu kemarin adalah minggu yang paling sibuk nggak sempet buat nulis diblog, sibuk sesibuk sibuknya pokoknyalah dimulai dari menyiapkan untuk pindahan ke kota yang bakal gue tempati untuk beberapa tahun kedepan lalu disusul dengan ospek universitas lalu ditambah lagi dengan ospek fakultas, tetapi dengan kesibukan itu gue jadi punya banyak pengalaman baru, nyari barang sendiri buat ngelengkapi kamar kost adalah salah satunya.

Kemarin gue baru aja mengalami kejadian yang paling besejarah dihidup gue dan para mahasiswa baru lainnya, untuk mahasiswa baru mungkin udah pada tau apa kejadian yang paling bersejarah ini. Ospek. Iya benar sekali ospek, ajang mengenalan kehidupan kampus, penyesuaian masa transisi dari SMA ke Universitas, ajang cari teman dan bahkan bisa jadi ajang cari jodoh.

Ospek untuk mahasiswa baru Univesitas Islam Indonesia dinamakan Pesona Taaruf atau nama bekennya PESTA, tahun ini 5000 an lebih mahasiswa baru dibagi menjadi lebih dari 60 kelompok yang dipilih secara acak dari berbagai fakultas, satu kelompok terdiri dari sekitar 57 orang, jadi kelompok inilah yang menemani gue selama 3 hari.


Jamaah 30 : aku yang mana hayo ?

Hari pertama adalah hari dimana kita jaamaah 30 dipertemukan untuk pertamakalinya, dihari pertama agendanya adalah saling berkenalan dengan semua anggota jamaah dan membuat atribut untuk ospek untuk besok, dihari pertama semua masih terasa canggung, adayang malu kucing buat kenalan dan adajuga yang sangat antusias untuk berkenalan, kalo gue sendiri tipe orang yang suka bekenalan dengan orang lain, seperti yang udah gue katakan hari pertama jamaah 30 masih terasa canggung, obrolan kita Cuma berisi pertanyaan “ kamu asal mana ? “, “ kost dimana ?”, “ ohh daerah itu ya, yang terkenal dengan wisatanya itu “, “ kalo di daerahmu makanan apa yang paling enak “, “ wah ternyata kita satu kota “.

Hari kedua merupakan ospek yang sesunguhnya, para mahasiswa baru sudah harus ada di kampus pukul 6 pagi, dihari kedua acaranya dalah pembukaan PESTA 2015, talkshow, pentas kreasi UKM. Nahh dihari kedua obrolan kita sudah tidak canggung lagi, tetapi masih ada beberapa temen yang tidak mudah berbaur, nah disinilah tugas wali jamaah untuk membuat kita saling berbaur, wali jamaah terdiri dari 2 kakak senior cwe dan cwo, tugas mereka adalah untuk membantu kita agar saling mengenal satu sama laiin dan menemani kita selama ospek berlangsung.

Hari ketiga inilah acara puncak PESTA 2015, sama seperti dihari kedua kita sudah harus ada di kampus pukul 6, dihari ketiga diisi dengan talkshow dan pengenalan lembaga yang ada di Universitas Islam Indonesia, acara puncak PESTA 2015 adalah ketika pembacaan sumpah dengan lilin sekaligus sebagai acara penutup, dihari terahir kita sudah tidak canggung lagi dengan temen sejamaah, semuanya sudah menjadi teman, dan berkan ospek ini gue bisa kenal banyak orang dengan berbagai sifat dari berbagai penjuru Indonesia.

Malam puncak PESTA 2015 - Ospek Universitas Islam Indonesia

Malam puncak PESTA 2015 - Ospek Universitas Islam Indonesia

Malam puncak PESTA 2015 - Ospek Universitas Islam Indonesia


Tak kenal maka taaruf. 

logoblog
Asdita Prasetya
Asdita Prasetya Updated at: 8/31/2015

Jadi Anak Kost

Anak kost

Libur telah tiba,libur telah tiba; Hore,Hore,Hore; Simpanlah tas dan bukumu; Lupakan keluh kesahmu; Libur telah tiba,libur telah tiba; Hatiku gembira!

Sebentar lagi libur gue yang panjang akan segera berahir, Sekarang gue udah jadi Mahasiswa yang
artinya gue juga harus pindah ke tempat yang lebih deket dari Universitas, oh iya gue kuliah di Universitas Islam Indonesia yang ada di Yogyakarta, karena kuliah di tempat yang jauh dari rumah maka gue resmi jadi anak kost, sebenarnya ini bukan pertamakali gue jadi anak kost, dulu waktu pertama masuk SMP gue juga udah jadi anak kost, tapi bedanya dulu ngekost dirumah temen.

Kemarin gue abis nyari kost yang deket dengan Universitas, sebenernya ngak begitu deket soalnya masih jalan sejauh 4 KM tapi lumayanlah dari pada pas SMA dulu jalan dari rumah ke sekolahan sejauh 15 KM,

Semua barang kesayangan gue bawa semua ke kost kayak Leptop, charger, kamera, jaket dan baju yang digunakan untuk kuliah, eh tapi ga semua juga nanti pas pulang ya nga ada baju yang dirumah bisa repot, karena kost yang gue tempatin masih kosongan nga ada lemari, ataupun Kasur gue harus beli lemari dan Kasur sendiri, tapi untungnya di depan kost ada toko meubel yang mengejual keperluan anak kost.

Barang bawaan anak kost
barang bawaan anak kost

Gue ngekost sama temen seSMA jadi ngak ngerasa terlalu sendirian ditambah ada kakak kelas pas SMA juga di kost yang gue tempati jadi bisa minta bimbingan kapan saja.

Gak enaknya jadi anak kost menurut para veteran kost adalah kita harus melakukan apa – apa sendiri seperti nyuci baju, masak, bersihin kamar, tapi menurut gue pribadi justru menjadi anak kost akan melatih kemandirian kita agar tidak selalau bergantung kepada orang tua.

Eh udah dulu ngak bisa nulis panjang – panjang masih ngurusin buat pindahan, sampai jumpa minggu depan.


logoblog
Asdita Prasetya
Asdita Prasetya Updated at: 8/12/2015

Throwback 3 Tahun Masa SMA

Throwback 3 Tahun Masa SMA

Hari pertama ditahun ajaran baru, hari yang paling nyeremin buat anak kelas 10 yang bakal di MOS, hari dimana anak kelas 11 berangkat sekolah dengan seragamnya yang baru, sepatu baru dengan berbagai model, tidak lupa untuk anak cowok dengan model rambut yang bermacam – macam, masuk kesekolah dengan bangganya karena baru saja menjadi senior. Hari dimana anak kelas 12 udah ngak urus sama seragam, sepatu, tas, dll, gak terlalu mikir tentang “ senioritas ” yang penting udah naik kelas aja udah seneng, udah mulai stress karena terbayang ujian nasional yang semakin dekat.

Hari dimana semua warga sekolah dikumpulkan di lapangan untuk apel pagi setalah lama tidak panas – panasan, tidak lupa ditambah ceramahan kepsek, tentang kelas 10 yang harus bersyukur udah bisa nyingkirin saingan agar bisa masuk sekolah favorit, untuk kelas 11 tentang berahirnya masa liburan dan harus mulai belajar lebih giat untuk mendapatkan nilai yang baik dan yang paling mendebarkan untuk anak kelas 12 dimana kepsek memberikan hitungan mundur tentang pelaksanaan ujian nasional yang semakin dekat.

Hari dimana anak kelas 10 digiring ke aula untuk mendapatkan pengarahan tentang MOS, pengenalan sekolah dan sedikit motivasi agar belajar lebih giat untuk masa depan yang lebih baik, untuk kelas 11 dan 12 disibukkan dengan pembagian kelas, rebutan nonton kertas yang di temple di pintu kelas, ada yang senang karena sekelas sama sahabat, pacar, gebetan ataupun mantan, ada juga yang ngedumel ngak jelas karena ngak sekelas sama sahabat bahkan malah sekelas sama mantan.

Hari dimana kelas 10 dibagi perkelompok lalu memperkenalkan diri, unjuk bakat, dan mengerjakan tugas dari panitia MOS, kelas 11 dan 12 diberi tugas untuk membersihkan ruang kelas baru mereka tapi sebagian besar malah kabur ke aula untuk ngeliatin adek kelas 10 yang sedang di MOS sambil hunting adek gemes untuk yang jomblo.

Setalah 3 hari biasanya sekolah sudah mulai berjalan sebagaimana semestinya, udah banyak PR, tugas, ulangan. Udah mulai muncul rasa benci dengan guru yang suka ngasih banyak tugas, ulangan dadakan dan suka marah dikelas, Udah mulai suka dengan guru yang jarang ngasih tugas dan bawaannya santai setiap kali masuk kelas.

Setiap senin selalu ada yang lupa bawa topi atau dasi buat upacara, selalu kejar – kejaran sama guru BK karena seragam gak lengkap, sepatu yang tidak sesuai aturan dan untuk cowok rambut yang sudah terlalu panjang.

Setiap pagi ada yang selalu berangkat lebih awal untuk nyalin PR ada juga yang berangkat telat dan belum ngerjain PR, bangku belakang selalu menjadi rebutan jika dihari itu ada ulangan atau pelajaran guru killer, bawa leptop cuma buat nonton film bareng dikelas, caper sama guru, setiap jam pelajaran ada saja yang ijin ketoilet tapi malah mampir kekantin, ulangan kayak kerja kelompok, selalu pulang duluan ketika guru jam terahir ga masuk kelas.

Setiap harinya selalu ada yang caper sama guru yang cantik, berangkat sekolah jam 6 pagi pulang jam 6 sore buat les, setaip pulang sekolah selalu berduaan bagi yang punya pacar, nongkrong di depan kelas sambil gangguin ade kelas yang lewat, bendahara selalu menjadi musuh semua anak dikelas ketika tiba waktu untuk bayar kas.

Dari anak yang paling pinter, paling sering bolos, paling sering kabur pas pelajaran, paling sering nga ngerjain PR, paling sering ngutang semua LULUS BARENG – BARENG, dan sekarang udah jarang ketemu lagi udah ngak bisa seru – seruan lagi kayak dulu, udah masuk universitas masing – masing udah mulai serius dengan apa yang ingin dikejar.


Masa SMA adalah masa yang paling menyenangkan.
logoblog
Asdita Prasetya
Asdita Prasetya Updated at: 8/02/2015