Lebih Enak Jadi Diri Sendiri - Asdita Prasetya

Lebih Enak Jadi Diri Sendiri


Beberapa orang pasti pernah mengalami fase dimana dia ingin menjadi seperti orang yang diidolakan dengan cara menirukan semua gaya dari idolanya, mulai dari gaya berbahasa, berpakain, bergaul, dan gaya nonkrong.

Bukan cuma karena ingin menjadi seperti orang yang disukai, tidak menjadi diri sendiri juga dapat disebabkan karena pengaruh orang lain, gebetan atau pacar misalnya biar si doi makin lengket sama kita, kita berusaha menjadi orang yang doi inginkan, misalkan gebetan kamu suka sama boboho secara tidak langsung kamu akan dituntut untuk menjadi boboho juga secara tidak langsung.

Nah hal itulah yang aku alami ahir – ahir ini, seperti tidak menjadi diri sendiri, rasanya tidak menjadi diri sendiri itu ngak enak banget guys, kemana mana harus terlihat perfeksionis. ada bagusnya juga tapi banyak jeleknya karena kita merasa tertekan, harus seperti itu.

Aku merasa bukan diriku sendiri pada saat menulis diblog jika kamu pembaca setia blog gakpenting pasti akan menemukan perbedaan penulisan kata dari  artikel pertama dengan saat ini, diartikel yang pertama aku masih mengunakan bahasa gaul “ loe “,  “ gue “ , “gw” , “gueh” , “ciyuzz “ tapi mulai sekarang udah ngak pake lagi, karena aku merasa aneh dengan mengunakan bahasa gaul sperti itu, rasanya kaku kalo aku make bahasa gaul, makanya sekarang pake yang biasa aja seperti “ aku “, “ kamu “. Jadi lebih nyaman.

Jadi mulai sekarang aku akan berusaha mengurangi bahkan menghilangkan kata “ gue “ disetiap postingan blog gakpenting.


Jadilah diri sendiri berhenti meniru orang lain dan temukan hal yang luarbiasa didalam dirimu. 

12 komentar

  1. Kalo niru orang lain sih gak papa, asal gak berlebihan aja. Lagian kalo berlebihan gak enak bro, kita tertekan gitu.

    Btw, pengen jadi siapa bro? maksudnya idolanya :D

    BalasHapus
  2. iya sama, saya juga awalnya gitu, pake gue elu segala macem, padahal di keseharian ga pernah pake bahasa gitu. pas kemaren-kemaren baca potingan yang dulu, malah aneh bacanya. haha

    jadi diri sendiri, itu yang bikin hidup kita punya warna berbeda.

    BalasHapus
  3. Yang penting nyaman bro. Tapi kalo niru idolanya dan gak nyaman, ya mendingan kagak usah. Tapi bener kok, lebih enak jadi diri sendiri. Enjoy.

    Kayaknya postingan saya juga perlu diubah. Pake gue elo, tapi kesehariannya gak pernah ngomong itu. Kan aneh..

    BalasHapus
  4. Yoi, yang penting nyaman. Apalagi kalo soal gaya bahasa, ga bisa ditawar lagi.

    Klo idola mah sebatas buat inspirator aja kalo gue sih. Kalopun ada yang gue tiru, pasti gue modifikasi. =D

    BalasHapus
  5. Yoi nih. Gue juga gitu kok. Dulu gue sempet ngikut Kevin Anggara. Tapi akhirnya gue gak enak aja gitu kalo nulis. Jadinya gini deh hehe. Cek aja jevonlevin.com

    BalasHapus
  6. Jadi diri sendiri itu enak bisa menggapai semua apa yang di inginkan tanpa merasa tertekan atau gengsi. Jadi diri sendiri itu enak malah pake banget.. kalau urusan dengan menulis blog ada baiknnya kamu juga memiliki passion sendiri kalau meniru-niru orang lain rasanya gak bagus juga apalagi pake metode bahasa, pake bahasa diri sendiri aja lebih nyaman :)

    BalasHapus
  7. Yup, semua tergantung nyaman atau enggaknya.

    BalasHapus
  8. di bikin nyaman aja, jangan memaksakan, lebih baik jadi diri sendiri apa adanya aja , ga usah di buat2, apa lagi masalah gaya bahasa, kalo udah terbiasa begitu ya mending seadanya saja, menurut saran saya sih hehe

    BalasHapus
  9. Cie yang udah nemuin jati diri. Selamat :)

    BalasHapus
  10. sama mas, di keseharian, gue juga ga make 'gue gue.an'
    tapi kalo masalah blogging, pernah juga bingung make "aku, saya,atau gue. pernah juga beberapa postingan jadul make kata"aku' tapi, yang gue rasain, gue malah ga nyaman nulis, jadi ga nyantai, rasanya kaya mau bikin cerpen kompleks.
    kalo menurut gue sih mas dit, tinggal nyamanya kita doang sih, tapi tetep berdasar karakter kitanya juga pas nulis.

    BalasHapus