Desember 2014 - Asdita Prasetya

Beberapa Alasan Untuk Bertahan Menjomblo

Jomblo park, kawasan jomblo.

Ahir – ahir ini gw binggung sama status “ jomblo “ yang dikaitkan dengan banyak hal, padahal itu sama sekali ngak nyambung, mau disambungin kayak gimanapun ya tetep nganyambung, contohnya kayak gini. Jono dan Doni sedang naik sepeda tiba – tiba Jono kehilangan kendali sepedanya Jono dan Doni jatuh lalu Jono berkata kepada Doni “ yahhh jatuh kan don ini gara – gara lu jomblo sih “. Contoh lainnya adalah ketika malam minggu orang yang punya pacar sedang asik apel dan yang jomblo ada dirumah tiba – tiba hujan turun maka orang yang punya pacar pasti nuduh kalo jomblo lah penyebab hujan. Sebenernya menghina jomblo merupakan pelangaran terhadap HAM.
  
Buat kalian yang suka menghina jomblo sesunguhnya jomblo bukanlah sebuah kehinaan itulah alasan gw memilih untuk menjomblo, bukan karena gagal moveon tapi karena memang ada alasan – alasan tertuntu dibalik orang lebih memilih jomblo dari pada memiliki pasangan, nah berikut ini adalah alasan – alasan orang lebih memilih jomblo daripada punya pasangan :

Ingin serius belajar

Sebagian besar orang yang jomblo alasannya adalah Ingin serius belajar, mereka berfikir jika mereka punya pasangan maka aktifitas belajar akan terganggu oleh pacar. Contohnya saat sedang asik baca buku tiba – tiba telfon berbunyi *tiiitiituuuittt* maka dengan reflek super kilat bagi yang punya pasangan akan melihat telfon dan ternyata doi nelfon “ bebbss kamu dah makan belum ? lagi apa ? aku kangen banget sama kamu blaa blaaa blaa blaa… “. contoh lainnya adalah ketika sendang sibuk belajar doi ngebbm nyuruh dijemput sebagai cowok yang siaga pasti langsung jemput doi dan ngajadi belajar.

Pacaran bikin boros uang


Ini adalah alasan paling manstream untuk tetap menjomblo, berdasarkan keadaan yang gw teliti, telaah dan amati selama ini jika kita ngajak doi untuk jalan keluar pasti ujung nya kitalah yang akan membiyayai  jalan jalan tersebut, mulai dari beli permen, kencing di pom bensin, beli balon sampai beli makanan.

Pacaran bikin galau

Alasan ini biasanya untuk kaum yang termasuk dalam barisan sakit hati dan susah moveon mereka berfikir kalo pacaran hanya akan menimbulkan kegalauan yang dapat membuat semua yang awalnya indah berubah menjadi melankolis.

Pacaran dilarang papa – mama

Sebagai remaja yang patuh kepada orang tua, selalu nurut apa kata papa – mama dan ngak pernah membantah perkataan papa – mama, jika dilarang untuk pacaran ya ngak bakal pacaran kecuali sudah disuruh untuk pacaran. Lagi pula pacaran kan dosa mending langsung kawin aja ………….. eh…………… mangsudnya nikah aja biar ngak dosa

Nah kira – kira seperti itulah asalan orang untuk tetep menjomblo sampai skerang ini, Bagi kalian yang punya pasangan tolong jangan hina jomblo, tolong dengan sangat ya :’D untuk para jomblo apa alsan kalian untuk tetep menjomblo sampai sekarang ini, tulis dikolom komentar ya.